Halo, Sobat Workers! Bulan suci Ramadhan sudah tiba, dan salah satu ibadah yang kita lakukan adalah puasa. Nah, kali ini kita akan membahas tentang “Niat Puasa Ramadhan” menurut berbagai mazhab dalam Islam. Yuk, simak!

Konten:

  1. Tentang Niat Puasa Ramadhan
  2. Bacaan Niat Puasa Ramadhan
  3. Niat Puasa Ramadhan Menurut Berbagai Mazhab

Tentang Niat Puasa Ramadhan

Apa Itu Niat Puasa Ramadhan?

Niat Puasa Ramadhan adalah niat atau tekad dalam hati untuk menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Niat ini sangat penting karena merupakan salah satu rukun puasa. Tanpa niat, puasa kita tidak sah.

Bagaimana Cara Berniat Puasa Ramadhan?

Niat puasa tidak hanya diucapkan dengan lisan, tetapi harus sampai ke hati. Kita juga harus menentukan jenis puasanya, apakah fardhu (wajib), sunnah, atau nazar. Hukum melaksanakan puasa Ramadhan sendiri adalah wajib (fardhu ain) bagi muslim yang telah baligh dan berakal.


Baca juga: Persiapan Menyambut Ramadhan: Panduan Kalangan Pekerja.

Kapan Waktu Berniat Puasa Ramadhan?

Ada beberapa pandangan yang berbeda seputar kapan sebaiknya membaca niat puasa Ramadhan, ada yang berpegang bahwa boleh dilakukan sekali pada awal Ramadhan, namun ada pula yang berpandangan niat puasa Ramadhan sebaiknya dilakukan setiap hari selama bulan Ramadhan.

Menurut pandangan yang mengutamakan melakukan niat puasa setiap hari, membaca niat puasa Ramadhan bisa dilakukan dalam rentan waktu setelah maghrib sampai sebelum terbitnya fajar. Biasanya, niat dilakukan setelah sholat tarawih. Disarankan untuk memperbarui niat di pertengahan malam, mendekati waktu sahur.

kapan melakukan niat puasa ramadhan | workerspedia.id
Image by Freepik

Bacaan Niat Puasa Ramadhan

Bacaan Harian

Berikut ini adalah bacaan niat puasa Ramadhan untuk dilakukan setiap hari:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Arab Latin: Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i fardhi syahri Ramadhana hadzihis sanati lillahi ta’ala.

Artinya, “Saya niat berpuasa esok hari untuk menunaikan fardhu puasa Ramadhan tahun ini karena Allah Ta’ala.”

Bacaan untuk Sebulan Penuh

Sedangkan bacaan niat untuk dapat dibaca sekali untuk sebulan penuh, adalah sebagai berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ جَمِيْعِ شَهْرِ رَمَضَانِ هٰذِهِ السَّنَةِ فَرْضًا لِلّٰهِ تَعَالَى

Arab Latin: Nawaitu shauma jami’i syahri ramadhani hadzihis sanati fardhan lillahi ta’ala.

Artinya: “Aku niat berpuasa di sepanjang bulan Ramadhan tahun ini dengan mengikuti pendapat Imam Malik, wajib karena Allah Ta’ala.”


Simak juga nasihat menarik bagi Workers dari Ust. Daniel Barkah, S.Sy, MA. tentang Persiapan Menjelang Ramadhan yang juga dapat menjadi pegangan selama menunaikan ibadah puasa sebulan penuh.

Niat Puasa Ramadhan Menurut Berbagai Mazhab

  1. Mazhab Maliki: Menurut mazhab Maliki, cukup dengan berniat puasa Ramadhan di awal bulan saja. Jadi, tidak perlu berniat setiap hari.
  2. Mazhab Syafi’i: Mazhab Syafi’i mengharuskan umat Islam untuk berniat puasa setiap hari selama bulan Ramadhan. Ini didasarkan pada ajaran Syekh Sulaiman Al-Bujairimi dalam karyanya, Hasyiyatul Iqna’. Niat harus dibuat setiap malam sebelum fajar hari berikutnya.
  3. Mazhab Hanafi: Sama seperti mazhab Syafi’i, mazhab Hanafi juga mengharuskan umat Islam untuk berniat puasa setiap hari selama bulan Ramadhan.
  4. Mazhab Hanbali: Mazhab Hanbali sepakat dengan mazhab Hanafi dan Syafi’i bahwa niat puasa harus diperbarui setiap hari.

Namun, ada juga praktik di Indonesia di mana, pada awal Ramadhan, orang membuat niat untuk berpuasa selama sebulan penuh mengikuti mazhab Maliki namun juga tetap melakukan niat puasa harian mengikuti mazhab lainnya. Ini dilakukan sebagai langkah antisipasi jika seseorang lupa membuat niat pada hari tertentu.

Itulah sekilas tentang “Niat Puasa Ramadhan” menurut berbagai mazhab. Semoga bermanfaat dan membantu kita semua dalam menjalankan ibadah puasa di bulan suci Ramadhan. Selamat berpuasa, teman-teman!

Wallahu a’lam (Dan Allah lebih tahu).

Share: